h1

Hukum Kencing Berdiri; Tinjauan Hadis Nabi Saw

23 Januari 2009

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Telah menjadi kesepakatan dikalangan kaum muslimin bahwasanya hadis Nabi Saw merupakan landasan syari’at setelah Al-Qur’an dimana hadis-hadis Rasulullah Saw merupakan penjelas atau penafsiran atas ayat-ayat Allah yang bersifat mujmal (umum). Hadis-hadis Rasulullah Saw merupakan bentuk perkataan Rasulullah Saw yang menggambatrkan tentang akidah, syari’at, muamalah dan akhlak dimana hal tersebut tidak dapat dipisahkan dari al-Qur’an.

Baik al-Qur’an maupun hadis-hadis Rasulullah Saw keduanya diungkapkan dalam bentuk perkataan atau lafadz-lafadz yang tersusun dalam bentuk gabungan huruf-huruf yang mengandung makna yang luas dan bersifat interpretatatif yang membutuhkan pemahaman baik secara parsial maupun komprehensif.

Para ulama telah banyak mengahabiskan umur mereka dalam melakukan penelitian terhadap hadis-hadis Rasulullah Saw baik dari segi sanad, matan, bahasa, makna maupun kandungan syri’at yang terdapat didalamnya, hal ini perlu untuk dilakukan melihat banyak hadis-hadis Rasulullah Saw yang hingga saat ini belum dapat dijangkau makna dan kandungannya, diantara hadis-hadis Rasulullah tersebut adalah hadis-hadis Rasulullah Saw yang berhubungan dengan kencing meskipun secara harfiyah ataupun lafdziyah hadis-hadis yang berhubungan dengan hal ini sangat banyak dan bertebaran dipelbagai kitab-kaitab hadis baik didalam kitab-kitab Shahih, Sunan, masanid dan bahkan majami’. Oleh karena itu pada makalah ini penulis berusaha untuk menyingkap beberapa sisi dalam memehamahi hadis-hadis Rasulullah Saw yang berhubungan dengan kencing berdiri.

Terdapat berbagai macam pendapat yang berkaitan dengan berdiri dimana hadis-hadis yang menjelaskan tentang kedudukan hukum kencing berdiri dalam Islam nampaknya bertentangan, pada sisi lain terdapat hadis yang membolehkan dan dilain sisi ditemukan pula hadis yang melarang, kontroversi yang terjadi dalam pelbagai hadis menimbulkan pertanyaan tentang kebolehan dan ketidak bolehan kencing berdiri.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian di atas, maka penulis memberikan batasan masalah sebagai berikut:

1. Bagaimana hukum kencing berdiri bila ditinjau dari hadis Nabi Saw?

2. Bagaimana Hukum Kencing berdiri bila ditinjau dari segi fiqhy Islam?


PEMBAHASAN

A. Penelitian Hadis-Hadis Tentang Kencing Berdiri

1. Takhrij Hadis

Setelah penulis melakukan penelusuran dalam melakukan takhrij hadis-hadis tentang kencing berdiri melalui berbagai sumber seperti Mifatah Kunuz al-Sunnah, Mu’jam al-Mufahras li alfadh al-ahadist an-Nabawiyyah, Mausu’ah Athraf al-Hadist an-Nabawiyyi al-Syarif, dan Kanzu al-Ummal, maka ditemukan beberapa lafadh hadis, adapun perincian dari lafadh-lafadh tersebut penulis memilih untuk menyebutkannya dari Kitab Mifatah Kunuz al-Sunnah dan dsebutkan dalam bentuk tabel-tabel sebagai berikut :

No

Lafadh Makna Hadis

Simbol Mukharrij

Kitab / Jld

No. Bab / No. Hadis/ Hal Kitab

1

البول واقفا

بخ

4

46

60 – 62

27

مس

2

73 – 74

بد

1

13

تر

1

9

نس

1

16 dan 23

مج

1

13

مى

1

9

ما

2

112

حم

4

1962 dan 246

5

3823, 394, 402, 4062, 407

2

لايبولن وهو واقف

تر

1

8

نس

1

28

مج

1

14 dan 26

حم

6

136, 192 dan 213

ط

-

1515

Sumber : Dr. A. J. Vinsenk, Mifath Kunuz al-Sunnah (Cet. I; Lahore: Akademi Suhail, 1391), h. 83

Dari tabel di atas menunjukkan bahawa hadis yang menunjukkan tentang kebolehan kencing berdiri sebagaimana disebutkan dalam Miftâh Kunũz al-Sunnah disebutkan dalam Shahih al-Bukhary Kitab al-Wudhu’ (4), Bab; Kencing berdiri dan duduk (60) No Hadis; 224, Bab; Orang yang kencing harus berlindung dibalik dinding (61), Bab; Kencing ditempat pembuangan sampah suatu kaum (62)[1] dan dalam Kitab al-Mazhalim wa al-Ghadhab (46), Bab; Kencing berdiri dan kencing pada tempan pembuangan sampah suatu kaum (27).[2] Dalam Shahih Muslim Kitab Thaharah (2), Bab; Membasuh Khuf (22) hadis ke 73 dan 74.[3] disebutkan pula dalam Sunan Abu Daud Kitab Thaharah (1) Bab; Kencing Berdiri (13).[4] Disebutkan pula dalam Sunan at-Tirmidzy Kitab Thaharah (1), Bab; Bolehnya Kencing Berdiri (9).[5] Disebutkan pula dalam Suanan an-Nasa’i, kitab Thaharah (1) Baab: Bolehnya kencing di padang pasir dalam keadaan berdiri.[6] Disebutkan pula dalam Sunan Ibnu Majah, Kitab Thaharah (1), Bab; tentang kencing berdiri (13).[7] Disebutkan dalam Sunan ad-Darimy Kitab Shalat dan Thaharah (1), Bab; Tentang Kencing Berdiri (9).[8] Disebutkan pula dalam Musnad Ahmad, Bab Musnad al-Kufiyyin, Hadis al-Mughirah bin Syu’bah No. 18068, [9] hadis Khuzaifah bin al-Yaman No. 23134, 23141, 23238, 23307[10]. Dan Disebutkan pula dalam al-Muwaththa’ Bab; Wudhu dan Thaharah, tentang Kencing Berdiri.[11]

Sementara itu hadis-hadis yang menunjukkan tentang tidakbolehnya seseorang kencing berdiri sebagaimana yang ditunjukkan dalam kitab Miftâh Kunũz al-Sunnah disebutkan dalam Sunan at-Tirmidzy Kitab Thaharah (1), Bab; tentang larangan kencing berdiri (8).[12] Disebutkan pula dalam Sunan Nasa’i Kitab Thaharah (1), Bab Kencing di dalam rumah dalam keadaan duduk (28).[13] Disebutkan pula dalam Sunan Ibnu Majah Kitab Thaharah (1), Bab; Kencing dalam keadaan duduk (14).[14] Disebutkan pula dalam Musnad Ahmad, Musnad ‘Aisyah No. 24926, 25472.[15] Dan disebutkan pula dalam Musnad ath-Thayalisy, Bab; Ahadis an-Nisa’, Hadis ‘Alqamah bin Qays ‘an ‘Aisyah No. 1515.[16]

2. Susunan Sanad dan Matan Hadis

Berdasarkan hasil Takhrij di atas, maka pada poin ini penulis akan menampilkan hadis-hadis beserta sanadnya sesuai dengan takhrij hadis sebagaimana yang telah disebutkan sebelumnya.

Adapun klasifikasi hadis-hadis tentang hukum kencing berdiri disusun berdasarkan permasalahannya dengan susunan sebagai berikut:

a. Hadis-Hadis bahwa Rasulullah Saw kencing sambil berdiri

1) Riwayat al-Bukhary

1. حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا ثُمَّ دَعَا بِمَاءٍ فَجِئْتُهُ بِمَاءٍ فَتَوَضَّأَ

2. حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَرْعَرَةَ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ قَالَ كَانَ أَبُو مُوسَى الْأَشْعَرِيُّ يُشَدِّدُ فِي الْبَوْلِ وَيَقُولُ إِنَّ بَنِي إِسْرَائِيلَ كَانَ إِذَا أَصَابَ ثَوْبَ أَحَدِهِمْ قَرَضَهُ فَقَالَ حُذَيْفَةُ لَيْتَهُ أَمْسَكَ أَتَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

3. حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ لَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْ قَالَ لَقَدْ أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

2) Riwayat Muslim

1. حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى التَّمِيمِيُّ أَخْبَرَنَا أَبُو خَيْثَمَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ شَقِيقٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ كُنْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَانْتَهَى إِلَى سُبَاطَةِ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا فَتَنَحَّيْتُ فَقَالَ ادْنُهْ فَدَنَوْتُ حَتَّى قُمْتُ عِنْدَ عَقِبَيْهِ فَتَوَضَّأَ فَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ

2. حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى أَخْبَرَنَا جَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ قَالَ كَانَ أَبُو مُوسَى يُشَدِّدُ فِي الْبَوْلِ وَيَبُولُ فِي قَارُورَةٍ وَيَقُولُ إِنَّ بَنِي إِسْرَائِيلَ كَانَ إِذَا أَصَابَ جِلْدَ أَحَدِهِمْ بَوْلٌ قَرَضَهُ بِالْمَقَارِيضِ فَقَالَ حُذَيْفَةُ لَوَدِدْتُ أَنَّ صَاحِبَكُمْ لَا يُشَدِّدُ هَذَا التَّشْدِيدَ فَلَقَدْ رَأَيْتُنِي أَنَا وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَتَمَاشَى فَأَتَى سُبَاطَةً خَلْفَ حَائِطٍ فَقَامَ كَمَا يَقُومُ أَحَدُكُمْ فَبَالَ فَانْتَبَذْتُ مِنْهُ فَأَشَارَ إِلَيَّ فَجِئْتُ فَقُمْتُ عِنْدَ عَقِبِهِ حَتَّى فَرَغَ

3) Riwayat Abu Daud

1. حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ عُمَرَ وَمُسْلِمُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَا حَدَّثَنَا شُعْبَةُ ح و حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ وَهَذَا لَفْظُ حَفْصٍ عَنْ سُلَيْمَانَ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ أَتَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا ثُمَّ دَعَا بِمَاءٍ فَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ. قَالَ أَبُو دَاوُد قَالَ مُسَدَّدٌ قَالَ فَذَهَبْتُ أَتَبَاعَدُ فَدَعَانِي حَتَّى كُنْتُ عِنْدَ عَقِبِهِ

4) Riwayat Tirmidzy

حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ عَلَيْهَا قَائِمًا فَأَتَيْتُهُ بِوَضُوءٍ فَذَهَبْتُ لِأَتَأَخَّرَ عَنْهُ فَدَعَانِي حَتَّى كُنْتُ عِنْدَ عَقِبَيْهِ فَتَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ. قَالَ أَبُو عِيسَى و سَمِعْت الْجَارُودَ يَقُولُ سَمِعْتُ وَكِيعًا يُحَدِّثُ بِهَذَا الْحَدِيثِ عَنْ الْأَعْمَشِ ثُمَّ قَالَ وَكِيعٌ هَذَا أَصَحُّ حَدِيثٍ رُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَسْحِ و سَمِعْت أَبَا عَمَّارٍ الْحُسَيْنَ بْنَ حُرَيْثٍ يَقُولُ سَمِعْتُ وَكِيعًا فَذَكَرَ نَحْوَهُ قَالَ أَبُو عِيسَى وَهَكَذَا رَوَى مَنْصُورٌ وَعُبَيْدَةُ الضَّبِّيُّ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ مِثْلَ رِوَايَةِ الْأَعْمَشِ وَرَوَى حَمَّادُ بْنُ أَبِي سُلَيْمَانَ وَعَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَحَدِيثُ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَصَحُّ وَقَدْ رَخَّصَ قَوْمٌ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ فِي الْبَوْلِ قَائِمًا قَالَ أَبُو عِيسَى وَعَبِيدَةُ بْنُ عَمْرٍو السَّلْمَانِيُّ رَوَى عَنْهُ إِبْرَاهِيمُ النَّخَعِيُّ وَعَبِيدَةُ مِنْ كِبَارِ التَّابِعِينَ يُرْوَى عَنْ عَبِيدَةَ أَنَّهُ قَالَ أَسْلَمْتُ قَبْلَ وَفَاةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَنَتَيْنِ وَعُبَيْدَةُ الضَّبِّيُّ صَاحِبُ إِبْرَاهِيمَ هُوَ عُبَيْدَةُ بْنُ مُعَتِّبٍ الضَّبِّيُّ وَيُكْنَى أَبَا عَبْدِ الْكَرِيمِ

5) Riwayat Nasa’i

1. أَخْبَرَنَا إِسْحَقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ أَنْبَأَنَا عِيسَى بْنُ يُونُسَ قَالَ أَنْبَأَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ شَقِيقٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ كُنْتُ أَمْشِي مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَانْتَهَى إِلَى سُبَاطَةِ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا فَتَنَحَّيْتُ عَنْهُ فَدَعَانِي وَكُنْتُ عِنْدَ عَقِبَيْهِ حَتَّى فَرَغَ ثُمَّ تَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ

2. أَخْبَرَنَا مُؤَمَّلُ بْنُ هِشَامٍ قَالَ أَنْبَأَنَا إِسْمَعِيلُ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ عَنْ سُلَيْمَانَ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

3. أَخْبَرَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ قَالَ أَنْبَأَنَا مُحَمَّدٌ قَالَ أَنْبَأَنَا شُعْبَةُ عَنْ مَنْصُورٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا وَائِلٍ أَنَّ حُذَيْفَةَ قَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

4. أَخْبَرَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ قَالَ أَنْبَأَنَا بَهْزٌ قَالَ أَنْبَأَنَا شُعْبَةُ عَنْ سُلَيْمَانَ وَمَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَشَى إِلَى سُبَاطَةِ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا قَالَ سُلَيْمَانُ فِي حَدِيثِهِ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ وَلَمْ يَذْكُرْ مَنْصُورٌ الْمَسْحَ

6) Riwayat Ibnu Majah

حَدَّثَنَا إِسْحَقُ بْنُ مَنْصُورٍ حَدَّثَنَا أَبُو دَاوُدَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ عَاصِمٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا. قَالَ شُعْبَةُ قَالَ عَاصِمٌ يَوْمَئِذٍ وَهَذَا الْأَعْمَشُ يَرْوِيهِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ وَمَا حَفِظَهُ فَسَأَلْتُ عَنْهُ مَنْصُورًا فَحَدَّثَنِيهِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

7) Sunan ad-Darimy

أَخْبَرَنَا جَعْفَرُ بْنُ عَوْنٍ أَنْبَأَنَا الأَعْمَشُ عَنْ أَبِى وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ : جَاءَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِلَى سُبَاطَةِ قَوْمٍ فَبَالَ وَهُوَ قَائِمٌ. قَالَ أَبُو مُحَمَّدٍ : لاَ أَعْلَمُ فِيهِ كَرَاهِيَةً

8) Riwayat Ahmad

1. حَدَّثَنَا عَفَّانُ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ أَخْبَرَنَا عَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ وَحَمَّادٌ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى عَلَى سُبَاطَةِ بَنِي فُلَانٍ فَبَالَ قَائِمًا قَالَ حَمَّادُ بْنُ أَبِي سُلَيْمَانَ فَفَحَّجَ رِجْلَيْهِ

2. حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ حَدَّثَنَا شَقِيقٌ عَنْ حُذَيْفَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا فَذَهَبْتُ أَتَبَاعَدُ عَنْهُ فَقَدَّمَنِي حَتَّى. قَالَ أَبُو عَبْد الرَّحْمَنِ وَسَقَطَتْ عَلَى أَبِي كَلِمَةٌ

3. حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ حَدَّثَنَا يُونُسُ يَعْنِي ابْنَ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ نَهِيكٍ السَّلُولِيِّ حَدَّثَنَا حُذَيْفَةُ قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

4. حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ عَنِ الْأَعْمَشِ حَدَّثَنِي شَقِيقٌ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ كُنْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي طَرِيقٍ فَتَنَحَّى فَأَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَتَبَاعَدْتُ مِنْهُ فَأَدْنَانِي حَتَّى صِرْتُ قَرِيبًا مِنْ عَقِبَيْهِ فَبَالَ قَائِمًا وَدَعَا بِمَاءٍ فَتَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ

5. حَدَّثَنَا هُشَيْمٌ قَالَ الْأَعْمَشُ أَخْبَرَنَا عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ بْنِ الْيَمَانِ قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ وَهُوَ قَائِمٌ ثُمَّ دَعَا بِمَاءٍ فَأَتَيْتُهُ فَتَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ

6. حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مَنْصُورٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا وَائِلٍ يُحَدِّثُ أَنَّ أَبَا مُوسَى كَانَ يُشَدِّدُ فِي الْبَوْلِ قَالَ كَانَ بَنُو إِسْرَائِيلَ إِذَا أَصَابَ أَحَدَهُمْ الْبَوْلُ يُتْبِعُهُ بِالْمِقْرَاضَيْنِ قَالَ حُذَيْفَةُ وَدِدْتُ أَنَّهُ لَا يُشَدِّدُ لَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى أَوْ قَالَ مَشَى إِلَى سُبَاطَةِ قَوْمٍ فَبَالَ وَهُوَ قَائِمٌ

  1. Hadis-hadis bahwa Rasulullah saw kencing sambil duduk

1) Riwayat Tirmidzy

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا شَرِيكٌ عَنْ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَنْ حَدَّثَكُمْ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَبُولُ قَائِمًا فَلَا تُصَدِّقُوهُ مَا كَانَ يَبُولُ إِلَّا قَاعِدًا. قَالَ وَفِي الْبَاب عَنْ عُمَرَ وَبُرَيْدَةَ وَعَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ حَسَنَةَ. قَالَ أَبُو عِيسَى حَدِيثُ عَائِشَةَ أَحْسَنُ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَصَحّ

2) Riwayat Nasa’i

أَخْبَرَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالَ أَنْبَأَنَا شَرِيكٌ عَنْ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَنْ حَدَّثَكُمْ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالَ قَائِمًا فَلَا تُصَدِّقُوهُ مَا كَانَ يَبُولُ إِلَّا جَالِسًا

3) Riwayat Ibnu Majah

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَسُوَيْدُ بْنُ سَعِيدٍ وَإِسْمَعِيلُ بْنُ مُوسَى السُّدِّيُّ قَالُوا حَدَّثَنَا شَرِيكٌ عَنْ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحِ بْنِ هَانِئٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَنْ حَدَّثَكَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالَ قَائِمًا فَلَا تُصَدِّقْهُ أَنَا رَأَيْتُهُ يَبُولُ قَاعِدًا

4) Riwayat Ahmad

1. حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنِ الْمِقْدَامِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَنْ حَدَّثَكَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالَ قَائِمًا فَلَا تُصَدِّقْهُ مَا بَالَ رَسُولُ اللَّهِ قَائِمًا مُنْذُ أُنْزِلَ عَلَيْهِ الْقُرْآنُ

2. حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنِ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحِ بْنِ هَانِئٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَتْ عَائِشَةُ مَنْ حَدَّثَكَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالَ قَائِمًا فَلَا تُصَدِّقْهُ مَا بَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَائِمًا مَا بَالَ مُنْذُ أُنْزِلَ عَلَيْهِ الْقُرْآنُ

3. حَدَّثَنَا وَكِيعٌ وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ الْمَعْنَى عَنْ سُفْيَانَ عَنِ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَنْ حَدَّثَكَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالَ قَائِمًا بَعْدَمَا أُنْزِلَ عَلَيْهِ الْفُرْقَانُ فَلَا تُصَدِّقْهُ مَا بَالَ قَائِمًا مُنْذُ أُنْزِلَ عَلَيْهِ الْفُرْقَانُ قَالَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ فِي حَدِيثِهِ مَا بَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَائِمًا مُنْذُ أُنْزِلَ عَلَيْهِ الْفُرْقَانُ

3. Kritik Sanad Hadis

Pada poin sebelumnya penulis telah mengutip hadis-hadis tentang kencing berdiri bersama dengan sanadnya, hadis-hadis tersebut diklasifikasi kepada dua kelompok, itu berarti bahwa sanad yang akan diteliti berjumlah banyak. Oleh karena itu, dalam kegiatan penelitian sanad setiap kelompok dipilih salah satu sanadnya untuk diteliti secara cermat. Berikut ini dikemukakan kualitas sanad berdasarkan klasifikasi masalah yang ada, yakni:

a. Hadis-hadis tentang bolehnya kencing berdiri

Sanad yang dipilih oleh penulis untuk dilakukan penelitian secara langsung dalam penelitian sanad terhadap hadis-hadis yang termasuk klasifikasi pertama di atas adalah sanad Ibnu Majah melalui Ishak bin Mansur. Urutan periwayat yang tergabung dalam rangkaian sanad yang dimaksud adalah: a. Al-Mughirah bin Syu’bah (Periwayat I, sanad VII); b. Abu Wail (Periwayat II, Sanad VI); c. ‘Ashim (Periwayat III, sanad V); d. Syu’bah (Periwayat IV, sanad IV); e. Abu Daud (Periwayat V,sanad III); f. Ishaq bin Manshur (Periwayat VI, sanad II); g. Ibnu Majah (Periwayat VII, Mukharrij Hadis).

Ibnu Majah. Dia adalah Muhammad bin Yazid al-Raba’iy, Abu Abd Allah ibnu Majah (209-273 H). Dia meriwayatkaan hadis dari ‘Ali bin Muhammad al-Tanafasy, Ibrahim bin Munzir, Ishaq bin Mansur, Muhammad bin Abdullah bin Numay, dan lain-lain.[17] Adapun murid yang menerima hadis darinya anatara lain; Abu Ya’la al-Khalily, Abu al-Hasan al-Qattan, dan Abu Thayyib al-Baghdady dan lain-lain.[18]

Ibu Majah adalah seoranng periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Abu Ya’la al-Khalily berkata; Ibnu Majah adalah seorang yang Tsiqah Katsir, Muttafa ‘Alayh, dan pendapatnya menjadi hujjah. Dia memiliki pengetahuan luas dan seorang penghafal hadis.[19]

2) Al-Zahaby (w. 748 H) berkata; Ibnu Majah adalah seorang ahli hadis dan tafsir. Penyusun kitab-kitab al-Sunan, al-Tafsir dan al-Tarikh.[20]

3) Ibnu Katsir (w. 774 H) berkata; Ibnu Majah adalah seorang penyusun Kitab Sunan yang masyhur. Kitab tersebut merupakan bukti amal dan ilmunya yang luas.[21]

Tidak seorang pun yang mencela pribadiIbnu Majah. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari Ishaq bin Manshur dengan lambang haddatsana (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

Ishaq bin Mansur. Dia adalah Ishaq bin Mansur bin Bahram al-Kausaj Abu Ya’qub al-Tamimy, an-Naisabury lahir di Marwa dan wafat di Nisabur pada tahun 251 H.[22] Dia meriwayatkan hadis dari Ahmad bin Muhammad bin Hanbal, Ishaq bin Rahawaih, Ishaq bin Sulaiman al-Razy, Ja’far bin ‘Aun, Hajjaj bin Minhal, Zakariya bin ‘Ady, Sa’id bin Amir, Sofyan bin ‘Uyainah, Abu Daud Sulaiman bin Daud al-Thayalisy dan lain-lain.[23] Dan yang meiwayatkan hadis darinya diantaranya adalah al-Bukhary, Muslim, Tirmidzy, Nasa’i, dan Ibnu Majah, Ibrahim bin Ishaq al-Harby, Ya’qub bin Sulaiman al-Asfarayiny, dan lain-lain.[24]

Ishaq bin Mansur adalah seoranng periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Muslim berkata : beliau adalah seorang yang Tsiqah ma’mun. Salah seorang imam dari kalangan ahli hadis.

2) An-Nasa’i berkata : beliau adalah seorang yang tsiqah tsabt.

3) Abu Hatim berkata : beliau adalah seorang yang shaduq.[25]

Tidak seorang pun yang mencela pribadiIbnu Majah. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari Abu Daud al-Thayalisy dengan lambang haddatsana (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

Abu Daud. Dia adalah Sulaiman bin Daud bin al-Jarud Abu Daud al-Thayalusy al-Bashry (w. 203 H). Meriwayatkan hadis dari Aiman bin Nabil, Abban bin Yazid al-‘Athar, Ibrahim bin Sa’ad, Jarir bin Hazim, Habib bin Yazid, Harb bin Syadad, Zuhair bin Muhammad, Syu’bah, Sofyan al-Staury, dan lain-lain. Dan yang meriwayatkan hadiss darinya adalah Ahmad bin Hanbal, ‘Ali bin al-Madiny, Ishaq bin Mansur al-Kausaj, Hajjaj bin al-Sya’ir, Muhammad bin Rafi’ dan lain-lain.[26]

Abu Daud al-Thayalisy adalah seoranng periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Umar bin Ali al-Fallas berkata : Aku tidak pernah menemukan seorang muhaddis pun yang lebih baik hafalannya dari Abu Daud al-Thayalisy.

2) Ja’far bin Ali al-Faryabi dari Umar bin ‘Ali dia berkata : Abu Daud adalah seorang yang tsiqah.[27]

3) Abd al-Rahman bin Mahdi berkata : Abu Daud adalah seorang yang paling jujur (Ashdaqu al-Nas).[28]

4) Al-‘Ajly berkata: Tsiqah Katsir al-Hifdh (Abu Daud adalah seorang yang Tsiqah dan memiliki banyak hafalan)

5) Ibnu Sa’ad berkata; Abu Daud adalah seeorang yang Tsiqah memiliki hadis yang banyak, mungkin saja ia pernah melakukan kesalahan dalam meriwayatkan hadis.[29]

Tidak seorang pun yang mencela pribadi Abu Daud al-Thayalisy. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari Syu’bah dengan lambang ‘an (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

Syu’bah. Dia adalah Syu’bah bin al-Hajjaj bin al-Ward al-‘Ataky al-Azdy Abu Bistham al-Washithy (w. 160 H). Dia meriwayatkan hadis dari Anas bin Sirin, Qatadah bin Du’amah, Sofyan al-Staury, Sulaiman bin al-A’masy, ayahnya al-Hajajjaj bin al-Ward, Sa’id bin Masruq, Sammak bin Harb, Abdullah bin Dinar, ‘Atha bin Abi Muslim al-Khurasany, Umar bin Dinar, ‘Ashim bin Bahdalah, Ashim bin Ubaidillah, ‘Ashim bin Sulaiman al-Ahwal dan lain-lain.[30] Dan yang meriwayatkan hadis darinya adalah : al-A’masy, Ayyub, Sa’ad bin Ibrahim, Muhammad bin Ishaq (mereka juga adalah guru beliau), Jarir ibnu Hazim, al-Tsury, al-Hasan bin Shalih (dari yang seangkatan dengannya), Yahya al-Qaththan, Waki’, Ibnu al-Mubarak, Abu Daud al-Thayalisy, abu al-Walid al-Thayalisy dan lain-lain.[31]

Syu’bah adalah seorang periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Yahya bin Ma’in berkata : Syu’bah adalah Imam orang-orang yang bertaqwa.[32]

2) Hammad bin Zaid berkata : Jika terjadi perbedaan antara aku dengan syu’bah dalam masalah hadis, maka aku merujuk kepada perkataannya.[33]

3) Abu Abdullah al-Hakim berkata : Syu’bah adalah Imam para ulama hadis di bashrah.[34]

4) Sofyan berkata: Syu’bah amir al-mu’minin fi al-Hadis.[35]

5) Ahmad bin Hanbal berkata; Syu’bah lebih baik dari al-A’masy dalam masalah hukum, dan Syu’bah lebih baik dari al-Tsaury dalam hadis dimana Syu’bah bertemu langsung dengan 30 orang dari kalangan ahli hadis Kufah yang tidak pernah ditemui oleh Sofyan.[36]

Tidak seorang pun yang mencela pribadi Syu’bah. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari ‘Ashim dengan lambang ‘an (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

‘Ashim. Dia adalah ‘Ashim bin Bahdalah Ibnu Abi al-Nujud al-Asady al-Kufy Abu Bakar al-Muqry. Dia meriwayatkan dari Zur bin Hubaisy, Abu Abdurrahman al-Sulamy, Abu Wail, Abu Shaleh al-Samman, Abu Rizzin, al-Musayyib bin Rafi’, Mush’ab bin Sa’ad, Ma’bad bin Khalid dan lain-lain. Dan yang meriwayatkan darinya al-A’masy, Mansur, ‘Atha bin Abi Rabah, Syu’bah, Sufayan bin ‘Uyainah, al-Tsury, Abu ‘Arubah al-Hamadany, Zaidah, Abu Khaitsamah, Syuraik, Abu ‘Awanah dan lain-lain.[37]

‘Ashim adalah seoranng periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Ibnu Sa’ad berkata : Dia adalah orang yang Tsiqah akn tetapi terkadang melakukan kesalahan dalam beberapa hadis yang diriwayatkannya.

2) Abdullah bin Ahmad dari Ayahnya dia berkata : ‘Ashim adalah seorang yang shaleh seorang pembaca al-Qur’an yang baik dan para penduduk Kufah merujuk kepada bacaannya dan saya merujuknya pula dan dia adalah orang yang baik lagi tsiqah dan al-A’masy lebih baik haflannya dari dirinya, dan Syu’bah lebih memilih meriwayatkan hadis yang diriwaytkan oleh al-A’masy daripada dari periwayatannya.

3) Ibnu Ma’in berkata :la ba’sa bih .

4) Al-‘Ajly berkata: Dia adalah pemilik banyak riwayat dan seorang penghafal al-Qur’an, dia adalah orang yang tsiqah pemuka para ahli qira’at.

5) Ya’qub bin Sofyan berkata; Dia adalah orang yang Tisqah namun dai dalam hadis-hadis yang diriwaytkannya terdapat Idhthirab.[38]

Memperhatikan kritikan-kritikan terhadap ‘Ashim di atas menunjukkan bahwa terdapat dua sisi tentang beliau, disatu sisi disebutkan bahwa beliau adlah orang yang Tsiqah di lain sisi disebutkan bahwa hadis-hadis yang beliau riwayatkan terkadang mengalami kesalahan dari segi penyebutan matannya bahkan terjadi percampuran antara satu matan dengan matan lainnya yang disebut dengan al-Idhthirab fii al-Hadis, meskipun demikian ke-tsiqah-an beliau tidak dapat menghapuskan celaan-celaan yang ada, sebab hadis-hadis yang diriwayatkannya meskipun terkadang terjadi kesalahan tetapi hadisnya masih dapat diperpegangi apalagi disebutkan oleh ibnu Ma’in bahwa ‘Ashim bin Bahdalah la ba’sa bih artinya bahwa kesalahan dalam periwayatannya tidak sampai pada titikkedha’ifan yang sangat fatal atau boleh dikatakan bahwa riwayat-riwayatnya mayoritasnya adalah hasan, minimal adalah hasan li ghairih. Adapun dalam hadis ini beliau menerima hadis dari Abu wail dengan lambang ‘an (metode Sima’) diyakini ketersambungan sanadnya.

Abu Wail (w. 82 H). Dia adalah Syaqiq bin Salamah Abu Wail al-Asady al-Kufy, dia hidup pada masa Nabi Saw akan tetapi dia tidak pernah bertemu dengan beliau Saw. Dia meriwayatkan hadis dari Abu Bakar, Umar, Usman, Ali, Mu’adz bin Jabal, Sa’ad bin Abi Waqqash, Khuzaifah bin al-Yaman, Ibnu Mas’ud, Sahal bin Hanief, Khabbab bin al-Art, Ka’ab bin Ajarh, Abu Mas’ud al-Anshary, Abu Musa al-Asy’ary, Abu Hurairah, Abu Sa’id al-Khudry, Abu Hurairah, Usamah bin Zaid, ‘Aisayah, Ummu Salamah, al-Mughirah bin Syu’bah, Amru bin al-Haris bin Abi Dhirar dan lain-lain baik dari kalangan sahabat maupun tabi’in. Dan yang meriwayatkan darinya adalah al-A’masy, Mansur, Zubaid al-Yamy, Jami’ bin Abi Rasyid, Husain bin Abdurrahman, Habib bin Abi Tsabit, ‘Ashim bin Bahdalah, ‘Ubadah bin Abi lubabah dan lain-lain.[39]

Abu Wail adalah seorang periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Ibnu Ma’in berkata : Dia adalah orang yang Tsiqah tidak seorang pun yang sepadan dengannya.

2) Waqi’ berkata; Dia adalah seorang yang Tsiqah.

3) Ibnu Sa’ad berkata : Dia adalah orang yang Tsiqah dan memiliki banyak riwayat hadis .[40]

Tidak seorang pun yang mencela pribadi Syu’bah. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari al-Mugirah bin Syu’bah dengan lambang ‘an (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

Al-Mughirah bin Syu’bah. Dia adalah al-Mughirah bin Syu’bah bin Abi ‘Amir bin Mu’tab bin Malik bin Ka’ab ibnu ‘Amr bin Sa’ad bin ‘Auf bin Qissy Abu ‘Isa atau Abu Mhammad al-Tsaqafy. Dia meriwayatkan dari Nabi Saw. Dan yang meriwayatkan darinya putra-putranya mereka adalah ‘Urwah, Hamzah, ‘Aqqar, selain mereka ada Masruk bin al-Ajda’, Nafi’ bin Jubair bin Mut’im, ‘Amir al-Sya’by, ‘Urwah bin al-Zubair, ‘Amr bin Wahab al-Tsaqafy, Qubaidhah bin Dzuwaib, ‘Ubaid bin Nadhlah, Bakr Ibnu Abd Allah al-Muzany, Abu Wail Syaqiq bin Salamah, al-Mughirah bin ‘Abd Allah al-Yasykury, dan lain-lain.[41]

Al-Mughirah bin Syu’bah adalah seorang sahabat Rasulullah Saw yang meriwayatkan banyak hadis sehingga tidak seorang pun yang mencela pribadi al-Mughirah bin Syu’bah. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi disebabkan karena para sahabat secara umum adalah ‘Adil. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari al-Rasulullah dengan lambang ‘an (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

b. Hadis-hadis tentang larangan kencing berdiri

Sanad yang dipilih oleh penulis untuk dilakukan penelitian secara langsung dalam penelitian sanad terhadap hadis-hadis yang termasuk klasifikasi kedua di atas adalah sanad al-Nasa’i melalui jalur ‘Ali bin Hujr Urutan periwayat yang tergabung dalam rangkaian sanad yang dimaksud adalah: a. ‘Aisyah (Periwayat I, sanad VII); b. Abihi (Periwayat II, Sanad VI); c. Al-Miqdam bin Syuraih (Periwayat III, sanad V); d. Syuraik (Periwayat IV, sanad IV); e. ‘Ali bin Hujr (Periwayat V,sanad III); f. Al-Nasa’i (Periwayat VII, Mukharrij Hadis).

Al-Nasa’i (215-303 H). Dia adalah Ahmad bin Syu’aib bin ‘Ali bin Sinan bin Bahr bin Dinar Abu Abd al-Rahman al-Nasa’i al-Qadhy al-Hafidh (penyususn kitab Sunan). Dia mendengarkan dan meriwayatkan hadis dari banyak Ulama Hadis yang tidak terhitung jumlahnya, kesemuanya tercantum di dalam kitabnya al-Sunan. Dia meriwayatkan ilmu Qiraat dari Ahmad bin Nashr al-Naisabury dan Abu sy’aib al-Susy. Adapun yang meriwayatkan hadis darinya adalah putranya Abd al-Karim, Abu Bakar Ahmad bin Muhammad bin Ishaq bin al-Sunny, Abu ‘Ali al-Hasan Ibnu al-Khadhr al-Asyuthy,al-Hasan bin Rasyiq al-‘Askary, Abu al-Qasim Hamzah bin Muhammad bin ‘Ali al-Kannany al-Hafidh, Abu al-Hasan Muhammad bin Abd Allah bin Zakariya bin Habuyah, Muhammad bin Mu’awiyah bin al-Ahmar, Muhammad Ibnu Qasimal-Andalusy, ‘Ali bin Abi Ja’far al-Thahawy, Abu Bakar Ahmad bin Muhammad bin al-Muhandis (kesemuanya merupakan periwayat dari kitab al-Sunan karya al-Nasa’i) dan lain-lain.[42]

Al-Nasa’i adalah seorang periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Ibnu ‘Ady berkata : Aku mendengarkan Mansur al-Faqih dan Ahmad bin Muhammad bin Salamah al-Thahawykeduanya berkata: Abu Abd al-Rahman adalah soerang Imam kaum muslimin.

2) Muhammad bin Sa’ad al-Barudy berkata; Aku menanyakan kepada Qashim al-Muthraz perihal al-Nasa’i, beliau berkata; dia adalah seorang Imam atau lebih pantas menjadi seorang Imam.[43]

Tidak seorang pun yang mencela pribadi al-Nasa’i. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari Ali bin Hajar dengan lambang akhbarana (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

Ali bin Hujr. Dia adalah Ali bin Hajar bin Ayas bin Muqatil bin Makhadisy bin Masymarakh bin Khalid al-Sa’dy Abu al-Hasan al-Marwazy. Dia meriwayatkan dari ayahnya Ayas yang digelar dengan al-Khayyath, Khalaf bin Khalifah, Isa bin Yunus, Ismail bin Ja’far, Ismailbin ‘Ulayyah, Jarir, Ibnu al-Mubarak, al-Darawrdy, Ubaid Allah bin ‘Amr al-Raqy, Isa bin Yunus, al-Fadhl bin Musa al-Sinany, al-Walid bin Muslim, Ali bin Mashar, Baqiyyah, Ismail bin ‘Iyasy, Sa’dan Ibnu Yahya al-Lakhamy, Abd Allah bin Abd al-Rahman bin Yazid bin Jabir, Ibnu Abi Hazim, Attab bin Basyir, Syuraik bin Abd Allah al-Nakha’i, Hisyam bin Basyir dan lain-lain. Dan yang meriwaytkan darinya adalah; al-Bukhary, Muslim, al-Tirmidzy, al-Nasa’i, Ahmad ibnu Abi al-Hiwary, Abbu Bakar Ibnu Khuzaimah, Abu Amr al-Mustamla, Muhammad bin Hamdawaih, Abu Raja’,Muhammad bin Ali al-Hakim al-Tirmidzy, Ahmad bin Ali al-Abar, Muhamad bin Ali bin Hamzah al-Marwazy, Muhammad bin Yahya bin Khalid al-Marwazy, al-Hasan bin Sofyan, Abdan bin Muhammad al-Marwazy, al-hasan bin al-Thayyib al-Marwazy, al-Hasan bin al-Thayyib al-Balkhy, dan lain-lain.[44]

Ali bin Hujr adalah seorang periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Muhamad bin Ali bin Hamzah al-Marwazy berkata : Dia adalah seorang yang memiliki keutaman dan seorang hafidh.

2) Al-Nasa’i berkata; Tsiqah, Ma’mun, Hafidh

3) Al-Khathib berkata: Dia adalah orang yang shaduq, mutqin, hafidh, hadis-hadis yang diriwayatkannya masyhur di daerah Marwa.[45]

Tidak seorang pun yang mencela pribadi Ali bin Hujr. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari Syuraik dengan lambang anba’ana (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

Syuraik. Dia adalah Syuraik bin Abd Allah bin Abi Syuraik al-Nakha’y Abu Abd Allah al-Kufy, al-Qadhy.[46] Dia meriwayatkan dari Ziyad bin ‘Alaqah, Abu Ishaq al-Sabi’i, Abd al-Malik bin Umair, al-Abbas bin Dzuraih, Ibrahim bin Jariral-‘Ajaly, Ismail bin Abi Khalid, al-Rakin bin al-Rubayyi’, Abu Fizarah Rasyid Ibnu Kisan, ‘Ashimbin Sulaiman al-Ahwal, Sammak bin Harb, al-A’masy, Mansur, Zubaid al-Yamy, ‘Ashimbin Bahdalah, ‘Ashim bin Kulaib, Abd al-Aziz bin Rafi’, al-Miqdam bin Syuraih, Hisyam Ibnu Urwah, Ubaid Allah bin Umar, ‘Ammarah bin al-Qa’qa, Ammar al-Duhny, ‘Atha bin al-Saib dan lain-lain. Dan yang meriwayatkan darinya adalah Ibnu Mahdi, Waki’, Yahyabin Adam, Yunus bin Yahya al-Muaddib, al-Fadhl bin Musa al-Sinany, Abd al-Salam bin Harb, Husyaim, Abu al-Nadhr Hasym bin al-Qasim, Abu Ahmad al-Zubairy, Ishaq al-Azraq, al-Aswad bin Amir, Husain bin Muhammad al-Marwazy, Ya’qub bin Ibrahim bin Sa’ad, Ali bin Hujr, Muhammad bin al-Thufail al-Nakha’y dan lain-lain.[47]

Syuraik adalah seorang periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Ibnu Ma’in berkata : Syuraik adalah orang Tsiqah, dia lebih baik disisiku dari Abu al-Ahwash dan Jarir sebab dia meriwyatkan hadis dari satu kaum yang tidak diriwayatkan oleh Sofyan al-Tsaury. Beliau juga pernah berkata; Syuraik tidak sebanding dengan Yahya al-Qaththan sebab dia adalah orang yang tsiqah tsiqah. Ibnu Ma’in pernah mendapatkan pertanyaan Abu Ya’la, mana diantara Syuraik dan Jarir yang lebih baik menurutnya Ibnu Ma’in berkata; Jarir, kemudian mana diantara Syuraik dan al-Ahwash yang lebih baik disisinya keudian beliau berkata; Syuraik tsiqah tidak mutqin dan tekdang ghalat. Pada sisi lain Ibnu Ma’in menatakan bahwa Syraik lebih berilmu dari al-Aahwash.

2) Mu’awiyah bin Shaleh berkata dari Ibnu Ma’in; Syuraik adalah orang yang shaduq tsiqah hanya saja jika riwayatnya berbeda dengan yang tsiqah, maka dia berubah keadaannya.

3) Yahya bin Said berkata: Syuraik masih tergolong Mukhallith.

4) Al-‘Ijly berkata; Syuraik adalah seorang ahliKufah yang Tsiqah, dan memiliki hadis yang bersifat hasan, dan riwayat yang terbaik darinya adalah yang diriwayatkan oleh Ishaq al-Azraq.

5) Waki’ berkata; belum terdapat riwayat yang lebih baik dari kalangan ahli Kufah kecuali riwayat dari Syuraik.

6) Isa bin Yunus berkata; Aku belum menemukan seorangpun yang lebih wara’ terhadap ilmunya selain Syuraik.

7) Ibnu al-Mubarak berkata; Syuraik lebih mengetahui hadis-hadis yang diriwayatkan darii kalangan ulama Kufah darial-Tsaury.

8) Ibnu al-Madiny berkata; Syuraik lebih mengetahui dari pada Israil, tetapi kesalahan Israil lebih sedikit dari pada Syuraik.[48]

Memperhatikan komentar para kritikus Rijal al-Hadis di atas ketika mengomentri tentang keadaan pribadi dan periwatan Syraik menunjukkan bahwa Syraik adalah orang yang tsiqah, namun pada sisi yang lain dia juga sering melakukan kesalahan dalam periwayatan bahkan disebutkan bahwa keesalahan Syuraik dalam periwayatan lebih banyak dari pada kesalahan yang dilakukan oleh Israil. Sehingga Ibnu Ma’in memilikikomentar yang sangat beragam menyangkut keadaan intelektual dan periwayatan Syuraik. Meskipun demikian secara umum Syuraik dimata para Kritikus Rijal al-Hadis masih menganggapnya sebagai orang yang Tsiqah. Untuk menentukan keadaan perawi ini –Syuraik-, maka penulis lebih memilih untuk mengatakan bahwa Syraik adalah perawi yang tsiqah dengan berlandaskan pada kaidah al-Ta’dil Muqaddam ‘ala al-tajrih (mendahulukan keadilan dari celaan), dan riwayatnya dari al-Miqdam bin Syuraih dengan lambang ‘an (lambang pertemuan langsung dengan metode al-sama’) diyakini ketersambungan sanadnya.

Al-Miqdam bin Syuraih. Dia adalah al-Miqdambin Syuraih bin Hany bin Yazid al-Haritsy al-Kufy. Dia meriwayatkan dari ayahnya Syuraih bin Hany dan Qumair istri Masruq bin al-Ajda’. Dan yang meriwayatkan darinya adalah; Israil bin Yunus, Sofyan al-Tsaury, Sulaima al-A’masy, Syarik bin Abd Allah, Syu’bah bin al-Hajjaj, Abd al-Malik bin Abi Sulaiman, Qais bin al-Rabi’, Mas’ar bin Kidam, putranya Yazid bin al-Miqdam.[49]

Al-Miqdam bin Syraih adalah seorang periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Ahmad bin Hanbal, Abu Hatim dan al-Nasa’i semuanya berkata : Dia adalah tsiqah.

2) Abu Hatim Menambahkan; shalih al-Hadis

3) Ibnu Hibban mencantumkannya dalam kitab al-Tsiqat.[50]

Tidak seorang pun yang mencela pribadi Ali bin Hujr. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi bahkan al-Bukhary meriwaytkan hadis-hadisnya dalam shahihnya kitab al-Adab dan ‘Af’al al-‘Ibad. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari ayahnya dengan lambang ‘an (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

Abihi. Dia adalah Syuraih bin Hany bin Yazid bin Haibak. Dikatakan pula; Ibnu Yazid bin al-Harits bin Ka’ab al-Haritsy al-Madzhajy, Abu Miqdam al-Kufy asalnya dari Yaman. Dia hidup pada masa Rasulullah Saw hanya saja tidak bertemu, dia merupakan sahabat utama dari Ali bin abi Thalib dan menyaksikan peristiwa Tahkim di Dumatujandal (nama tempat). Dia meriwayatkan dari kalangan sahabat diantaranya; Bilalbin Rabah, Sa’ad bin Abi Waqqash, Ali bin Abi Thalib, Umar bin al-Khaththab, ayahnya Hany (yang juga pernah dengan Rasulullah Saw), Abu Hurairah, Aisyah Ummu al-Mu’minin. Dan yang meriwayatkan darinya adalah; Habib bin Abi Tsabit, al-Hakam bin ‘Utaibah,’Amir al-Sya’by, al-Abbas bin Dzuraih, al-Qasim bin Mukhaimarah, putranya Muhammad dan al-Miqdam,Yunus bin Abi Ishaq al-Sabi’i, dan Muqatil bin Basyir.[51]

Syraih bin Hany adalah seorang periwayat hadis yang terpuji integrasi pribadi dan kemampuan intelektualnya. Hal ini terbukti dari pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

1) Al-Qasim bin Mukhaimarah berkata : aku tidak menemukan seorang keturunan al-Harits yang lebih mulia dari syuraih bin Hany.

2) Yahya bin Ma’in dan selainnya berkta; Tsiqah

3) Al-Atsram berkata; telah ditanyakan kepada Ahmad bin Hanbal perihal Syraih bin Hany, apakah hadisnya Shahih? Beliau menjawab; Ya, dan hal ini telah diketahi sejak lama.[52]

Tidak seorang pun yang mencela pribadi Ali bin Hujr. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi bahkan al-Bukhary keshahihan hadis-hadis yang diriwayatkannya berdadsarkan penuturan Ahmad bin Hanbal telah diketahuioleh para Muhaddisin sejak lama. Oleh karena itu pernyataannya bahwa beliau menerima hadis tersebut dari ‘Aisyah Ummu al-Mu’minin dengan lambang ‘an (metode al-Sama’), dipercaya dan diyakini ketersanbungan sanadnya.

‘Aisyah. Dia adalah ‘Aisyah binti Abi Bakr al-Shiddiq al-Taimiyyah ummu al-mu’minin, kuniyahnya Ummu Abd Allah al-faqihah. Dia meriwayatkan banyak hadis dari Rasulullah Saw, ayahanya, Umar bin al-Khaththab, Hamzah bin ‘Amr al-Aslamy, Sa’ad bin Abi Waqqash, Fathimah al-Zahra’ (putri Rasulullah saw). Dan yang meriwaytkan darinya dari kalangan sahabat adalah; ‘Amr bin al-‘Ash, Abu Musa al-Asy’ary, Zaid bin Khalid al-Juhany, Abu Hurairah, Ibnu Umar, Ibnu ‘Abbas, Rabi’ah bin ‘Amr al-Jarsyi,al-Ssaib bin Yazid, al-Haris bin Abdullah bin Naufal dan lain-lain, adapun dari kalangan keluarga ayahnya yang meriwaytkan darinya adalah; saudara perempuannya Ummu Kaltsum, saudara sesusuannya ‘Auf bin al-Harits bin al-Thufail, al-Qashim dan Abd Allah keduanya putra dari saudaranya Muhammad bin Abu Bakr al-Shiddiq, Hafsah dan Asma’ keduanya putrid dari saudaranya Abd al-Rahman, cicitnya Abd Allah bin Muhammad bin Abd al-Rahman bin Abu Bakr al-Shiddiq, Abdullah dan Urwah keduanya putra saudara perempuannya dari al-Zubair bin al-Awwam, cicit dari saudara perempuannya ‘Ubad bin Habib bin Abdullah bin al-Zubair bin al-‘Awwam dan ‘Ubad bin Hamzah bin Abdullah bin Al-zubair bin al-‘Awwam, putri saudara perempuannya ‘Aisyah binti Talhah, pembantunya Abu Yunus, Zakwan Abu ‘Amr dan Ibnu Farrukh dan dari kalangan tabi’in sa’id bin al-Musayyib, Abd Allah bin ‘Amir bin Rabi’ah, Shafiyyah binti Syaibah, ‘Alqamah bin Qays, Masruq bin al-Ajda’,Syraih bin Hany, ‘Atha bin Abi Rabah, ‘Ikrimah dan lain-lain.[53]

‘Aisyah adalah seorang istri dan sahabat Rasulullah Saw yang meriwayatkan banyak hadis sehingga tidak seorang pun yang mencela pribadi beliau. Pujiaan-pujian yang ditujukan kepadanya berperingkat tinggi dan tertinggi disebabkan karena para sahabat secara umum adalah ‘Adil apalagi ‘Aisyah dari kalangan ahlu bait Rasulillah Saw., sehingga sangatlah wajar jika dia mengetaui hamper seluruh pekerjaan Rasulullah saw utamanya yang terjadi di dalam rumah beliau Saw.

4. Kritik Matan Hadis

Memperhatikan matan dari kedua hadis sebagaimana yang telah disebutkan pada bagian susunan sanad dan matan hadis, dapat ditelusuri bahwa kedua hadis tersebut merupakan hadis fi’ly diamana Rasulullah saw., pada satu kondisi kencing dalam keadaan berdiri dan pada kondisi yang lain kencing dalam keadaan duduk.

Secara zahir kedua hadis di atas tampak bertentangan antar satu dengan yang lain yang kemudian dikenal dengan istilah hadis mukhtalaf, dimana pada riwayat al-Mughirah bin Syu’bah dan Khuzaifah bin al-Yaman menunjukkan bahwa Rasulullah Saw kencing dalam keadaan berdiri, adapun pada riwayat ‘Aisyah R.A beliau membantah bahwasanya Rasulullah Saw pernah melakukan kencing dalam keadaan berdiri dengan mengatakan :

مَا كَانَ يَبُولُ إِلَّا جَالِسًا

Terjemahannya;

Rasulullah Saw tidak pernah kencing kecuali dalamkeadaan duduk.

Bahkan pada riwayat ‘Aisyah beliau mengeluarkan statement untuk tidak mempercayai siapapun yang mengatakan bahwasanya Rasulullah Saw pernah encing dalam keadaan berdiri.

Kontroversi zahir antara kedua hadis tersebut menimbulkan kemusykilan terhadap hadis sebab secara logika tidaklah mungkin seorang Rasul Allah melakukan dua hal yang bertentangan sehingga menyebabkan terjadinya perbedaan diantara umat.

Dalam masalah ini Ibnu Qutaibah menjelaskan bahwa sesungguhnya kedua hadis terebut sbenarnya tidak bertentangan sebab Rasulullah Saw sama sekali tidak pernah melakukan kencing dalam keadaan berdiri di dalamrumah beliau Saw., dan ditempat dimana ‘Aisyah sedang berada di sisi Rasulullah Saw. Adapun riwayat yang menyebutka bahwa Rasulullah Saw kencing dalam keadaan berdiri hal itu lebih disebabkan krena berbagai faktor diantaranya adalah bahwa pada saat beliau melakukan hal tersebut beliau sedang dalam perjalanan baik pergi maupun pulang, disisi lain bahwa tempat dimana beliau kencing dalam kadaan berdiri adalah tempat yang secara zahir tidak memberikan kenyamanan apabila kencing dilakukan dalam keadaan duduk. Hal ini tampak pada lafdz yang terdapat dalam riwayat al-Mugirah dan Khuzaifah yang menyebutkan :

أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

Terjeahannya:

“Bahwasanya Rasulullah Saw mendatangi tempat pembuangan sampah suatu kaum,kemudian beliaukencing dalam keadaan berdiri”

Ini menunjukan bahwa tempat diaman Rasulullah Saw kencing dalam keadaan berdiri adalah tempat pembuangan sampah yang secara batiniyah manusia menunjukkan bahwa tempat tersebut merupakan tempat yang kotor dan tidak memberikan kenyamanan untuk kencing dalamkeadaan duduk.[54]

Penjelasan Ibnu Qutaibah tersebut menunjukkan bahwa klaim dari kedua riwayat adalah shahih sebab kedua hadis tersebut tidak dapat dipahami secara zahir tetapi harus melihat konteks dari kedua lafadz hadis.

B. Pemhaman Hadis-Hadis Tentang Kencing Berdiri

Rasulullah Saw sebagai panutan utama (uswah hasanah) bagi seluruh kaum muslimin yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, sehingga seluruh bentuk perkataan, perbuatan dan persetujuan Rasulullah Saw adalah tolok ukur aqidah, syari’at dan akhlak dalam agama Islam.

Permasalahan tentang posisi kencing tampak begitu sepeleh dimata manusia secara umum, tetapi dalam Islam permasalahn ini juga mendapatkan proporsinya yang tepat utamanya di dalam hadis Rasulullah Saw. Sebab Rasulullah Saw meskipun secara ‘Aqidy beliau adalah Rasul Allah yang terakhir, akan tetapi secara penciptaan beliau termasuk manusia yang memiliki kesamaan dengan manusia-manusia lainnya, hanya perbedaanya terletak pada wahyu yang senantiasa membimbing tingkah laku beliau Saw sampai pada hal-hal yang sangat kecil seperti masalah posisi kencing.

Sebagaimana yang telah penulis paparkan akan penjelasan Ibnu Qutaibah tentang titik pertemuan antara hadis yang menyebutkan bahwa Nabi Saw kencing beridiri dengan hadis yang menyebutkan bahwa Nabi Saw tidak pernah kencing berdiri. Pada poin penulis berusaha untuk menguraikan akan hokum yang berhubungan dengan kencing berdiri.

Pada hadis Khuzaifah dan al-Mughirah bin Syu’bah menjelaskan bahwa Rasulullah Saw suatu ketika pernah singgah pada tempat pembuangan sampah suatu kaum lalu beliau kencing berdiri, sementara pada hadis ‘Aisyah disebutkan bahwa Rasulullah saw tidak pernah kencing dalam keadaan berdiri setelah turunnya al-Qur’an. Riwayat ‘Aisyah ini dikutakan oleh riwayat lain yang menjelaskan bahwa Rasulullah Saw kencing dalam keadaan duduk sebagaimana yang disebutkan dalam Riwayat Abd al-Rahman bin Hasanah dan Amr bin ‘Ash dengan lafadh:

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ ابْنِ حَسَنَةَ قَالَ كُنْتُ أَنَا وَعَمْرُو بْنُ الْعَاصِ جَالِسَيْنِ قَالَ فَخَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَعَهُ دَرَقَةٌ أَوْ شِبْهُهَا فَاسْتَتَرَ بِهَا فَبَالَ جَالِسًا قَالَ فَقُلْنَا أَيَبُولُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَمَا تَبُولُ الْمَرْأَةُ. قَالَ فَجَاءَنَا فَقَالَ أَوَمَا عَلِمْتُمْ مَا أَصَابَ صَاحِبَ بَنِي إِسْرَائِيلَ كَانَ الرَّجُلُ مِنْهُمْ إِذَا أَصَابَهُ الشَّيْءُ مِنْ الْبَوْلِ قَرَضَهُ فَنَهَاهُمْ عَنْ ذَلِكَ فَعُذِّبَ فِي قَبْرِهِ[55]

Terjemahannya:

Dari Abd al-Rahman bin Hasanah dia berkata; Suatu ketika aku bersama dengan ‘Amr bin al-‘Ash sedang duduk, dia berkata (Ibnu Hasanah) kemudian Rasulullah Saw keluar sambil membawa sesuatu yang mirip Darqah (sejenis tikar yang terbuat dari kulit kayu) kemudian beliau menutupi dirinya dengan tikar tersebut, kemudian beliau kencing sambil duduk, kemudian kami berkata; “Apakah Rasulullah Saw kencing seperti kencingnya wanita?” kemudian beiau mendatangi kami lalu berkata : “Tahukah kalian tentang apa yang menimpa Bani Israil? Jika salah seorang diantara mereka terkena dengan percikan air kencing mereka memotong kain yang terkena percikan tersebut, sementara mereka dilarang untuk melakukan hal tersebut, maka karena hal tersebut mereka di azab di dalam kubur”.

Dari riwayat di atas menunjukkan bahwa para sahabat merasa aneh ketika menyaksikan Rasulullah Saw kencing dalam keadaan duduk sebab dalam tradisi kaum Arab hanya kaum wanita yang kencing dalam keadaan duduk sementara kaum lelaki kencing dalam keadaan berdiri.[56]

Jika kita melihat dari hadis tetang kencing berdirinya Rasulullah Saw sebagaiman dalam riwayat al-Khuzaifah bin al-Yaman dan al-Mughirah bin Syu’bah dan Kencing duduknya Rasulullah Saw sebagaimna dalam riwayat Ibnu Hasanah dan ‘Amr bin al-‘Ash, menunjukkan bahwa memang terdapat dua posisi kencing yang dilakukan oleh Rasulullah Saw yaitu berdiri dan duduk.

Secara umum Rasulullah Saw jika kencing senantiasa beliau lakukan dalam keadaan duduk, adapun kencing berdirinya Rasulullah Saw, maka para ulama menyebutkan beberap sebab yang melatarbelakangi kejadian tersebut diantaranya adalah;

1. Bahwasanya kaum Arab menjadikan kencing berdiri sebagai obat untuk menyembuhkan penyakit tulang, maka boleh jadi pada saat Rasulullah Saw kencing berdiri beliau sedang mengalami penyakit tersebut.

2. Boleh jadi beliau kencing bediri karena penyakit yang ada pada mata kaki beliau seng kambuh pada saat itu.

3. Bawhasanya pada saat itu Rasulullah Saw tidak menemukan tempat yang sesuai untuk dapat kencing sambil duduk sehingga beliau harus kencing dalam keadaan berdiri, hal ini lebih diseababkan karena tempat pmbuangan sampah milik kaum tersebut sisi dindingnya lebih tinggi bagian atasnya sehingga jika dilakukan dalam posisi duduk, maka akan terlihat.

4. Beliau Saw kencing berdiri agar hadas tidak keluar melalui jalur yang lain (buang) dan hal ini kebnyakan yang terjadi, berbeda dengan kencing berdiri, Umar berkata; “kencing Berdiri lebih aman bagi dubur”, dan Rasulullah Saw merasa khawatir jika kencing sambil duduk lalu mengeluarkan angin yang berbunyi sementara beliau sedang berada diantara orang banyak.[57]

5. Rasulullah Saw kencing berdiri bertujuan untuk menjelaskan akan kebolehanhal tersebut, adpun kebiasaan beliau yang sesungguhnya adalah kencing dalam keadaan duduk sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat ‘Aisyah R.A.[58]

Para ulama berbeda pendapat tentang kencing berdiri dalam tiga pendapat :

Pertama; bahwa kencing berdiri boleh, sebagimana diriwayatkan dari Umar bin al-Khaththab, Ali bin Abi Thalib, zaid bin Tsabit, Sahal bin sa’ad al-Sa’idy, Anas bin Malik, Abu Hurairah, dan Saad bin ‘Ubadah bahwasanya mereka kencing seambil berdiri. Demikian pula diriwayatkan dari Sa’id bin al-Musayyab, Ibnu Sirin dan ‘Urwah bin al-Zubair.

Kedua; bahwa kencing berdiri adalah tercela (makruh), sebagaimana pengingkaran ‘Aisyah terhadap mereka yang mengatakan bahwasanya Rasulullah Saw kencing berdiri. Dan diriwaytkan pula dari Umar bin al-Khaththab bahwasanya beliau tidak pernah kencing berdiri semenjak memeluk Islam. Mjahid mengatakan bahwasanya Rasulullah Saw tidak pernah kencing berdiri kecuali hanya satu kali. Ibnu Mas’ud berkata; merupakan sebuah kejelekan jika kamukencing sambil berdiri. Al-Hasan sangat mencela kencing berdiri. Bahkan Sa’ad bin Ibrahim menganggap bahwa orang yang kencing berdiri persaksiannya tidak diterima.[59]

Ketiga; merupakan pendapat Imam Malik yang menyebutkan bahwa kencing berdiri apabila tidak mengganggu kenyamanan orang lain, maka hal tersebut adalah boleh, namun jika dilakukan ditempat umum atau dapat mengganggu kenyamanan orang lain, maka hal tersebut adalah makruh. Dalil yang dijadikan sandaran pada pendapat ini adalah hadis sebagaimana yang diriwayatkan dari al-Khuzaifah ibn al-Yaman dan al-Mughirah bin Syu’bah yang menyebutkan bahwasanya Rasulullah Saw kencing berdiri pada tempat pembuangan sampah suatu kaum. Dan kencing sambil berdiri pada tempat semacam ini tidak memberikan dampak yang besar terhadap kenyamanan orang lain, oleh karena itu Rasulullah Saw kencing sambil berdiri.[60]

Dari uraian dapat disimpulkan bahwa kencing berdiri adalah boleh berdasarkan dalil dari riwayat Khuzaifah Ibnu al-Yaman dan al-Mughirah bin Syu’bah yang menyebutkan bahwasanya Rasulullah Saw pernah melakukannya dengan syarat bahwa ketika kencing berdiri hendaknya ditempat yang tidak mengganggu kenyamanan orang lain, dan berusaha untuk menjaga kain yang digunakan agar tidak terkena percikan air kencing, apabila dilakukan hendaknya mencari tempat yang tidak tampak oleh orang banyak (terlindungi dari pengelihatan orang banyak apakah), sebab Rasulullah Saw melakukannya di tempat pembuangan sampah suatu kaum dengan menjadikan para sahabat beliau Saw sebagai pelindungnya dari pengelihatan orang banyak.

Adapun dalil yang menjelaskan akan larangan kencing berdiri dari Rasulullah Saw sebagaimana dalam riwayat Ibnu Majah dari jalur ‘Ady bin al-Fadhl dari Ali bin al-Hakam dari abu Nadhrah, dari Jabir bin Abdullah beliau berkata:

نهي رسول الله صلى الله عليه وسلم أن يبول قائما[61]

Terjemahannya:

Rasulullah saw melarang kencing sambil berdiri.

Para ulama menyebutkan bahwa hadis ini adalah hadis yang dha’if disebabkan karena dalam sanadnya terdapat ‘Ady bin al-Fadh yang disepakati oleh para ulama akan kedha’ifannya, disamping itu hadis ini tidak memiliki wajah lain selain dari riwayat ini dan tidak terdapat satupun riwayat yang menguatkannya. Oleh karena itu al-‘Asqalany menyatakan bahwa tidak terdapat satupun penjelasan yang shahih tentang larangan kencing berdiri dari Rasulullah Saw.[62]

Berdasarkan pernyataan al-Asqalany tersebut, maka al-Syaukani menyimpulkan bahwasanya hadis tentang larangan tersebut di atas tidak menunjukkan pelarangan dalam artian haram melainkan pelarangan dalam artian makruh, adapun kencingnya Rasulullah dalam keadaan berdiri menandakan kebolehannya dalamsyari’at, karena pekerjaan Rasulullah Saw adalah Sunnah yang wajib untuk diiikuti.[63]

KESIMPULAN

Berdasarkan uraian-uraian di atas maka penulis dapat menyimpulkan beberapa poin berikut:

1. Hukum kencing berdiri bila ditinjau dari hadis Nabi Saw adalah boleh berdasarkan riwayat Khuzaifah bin al-Yaman dan al-Mughirah bin Syu’bah yang menjelaskan bahwa mereka pernah bersama dengan Rasulullah dalam sebuah perjalanan kemudian singgah pada tempat pembuangan sampah suatu kaum lalu kemudian Rasulullah Saw kencing berdiri dan mereka menjadi dinding penghalang dari pengelihatan orang lain. Sementara hadis ‘Aisyah menunjukkan bahwa kebiasan umum Rasulullah Saw adalah kecing sambil duduk

2. Adapun hukum kencing berdiri bila ditinjau dari segi fiqhinya adalah boleh dilakukan dengan syarat; menjaga agar kain yang dikenakan tidak terkena oleh percikan air kencing, hendaknya menjaga ketentraman dan kenyamanan orang lain dengan mencari tempat yang dapat menghalangi pandangan orang lain terhadapnya, namun apabila kencing berdiri dilakukan ditempat yang dapat mengganggu kenyamanan orang lain, maka hukumnya adalah makruh.


[1] Muhammad bin Ismail bin Ibrahim al-Bukhary, Shahih al-Bukhary. (Cet. I; Kairo: Mathba’ah as-Salafiyyah, 1400 H), Jld. I, h. 92

[2] Ibid., Jld. II, h. 200

[3] Muslim bin Hajjaj bin Muslim al-Qsyairy an-Nasisabury. Shahih Muslim. (Cet. I; Kairo: Dar Ibnu al-Haitsam, 1422 H / 2001 M), h. 77

[4] Sulaiman bin al-Asy’ast as-Sijistany Abu Daud, Sunan Abu Daud. (Cet. I; Bandung: Makatabah Dakhlan, T.Th), Jld. 1, Juz. 1, h. 6-7

[5] Muhammad bin Isa bin Surah at-Tirmidzy Abu Isa. Sunan at-Tirmidzy. (Cet.II; Semarang: PT. Toha Putra, T.Th), Jld. I, h. 11

[6] Ahmad bin Syu’aib an-Nasa’i Abu Abdurrahman, Suanan an-Nas’i, Dita’liq dan di Tashhih oleh Syaikh Nashiruddin al-Albany . (Cet. I; Riyadh Dar al-Ma’arif, T.Th), h. 12, 13

[7] Muhammad bin Yazid al-Qazwiny ibnu Majah Abu Abdillah, Sunan Ibnu Majah. ((Cet. I; Bandung: Makatabah Dakhlan, T.Th), Jld. 1, h. 111-112

[8] Abdullah bin Abdurrahman ad-Darimy Abu Muhammad, Sunan ad-Darimy. (Cet. I; Bandung: Makatabah Dakhlan, T.Th), Juz. 1, h. 171

[9] Ahmad bin Muhammad bin Hanbal, al-Musnad. (Cet. I; Kairo: Dar al-Hadis, 1416 H / 1996 M), Jld. XIV, h. 87

[10] Ibid., Jld. XVI, h. 565, 566, 567, 599, 619

[11] Malik bin Anas, Kitab al-Muwaththa’. (Cet. I; Kairo: Dar ar-Rayyan, 1408 H / 1988 M), Jld. 1, h. 58

[12] At-Tirmidzy, Op.Cit., h. 10

[13] An-Nas’i, loc. Cit.,

[14] Iibnu Majah, Op. Cit., h. 112

[15] Ahmad bin Hanbal, Op. Cit., Jld. XVI, h. 497, 634

[16] Sulaiman bin al-Jarud al-Farisy Abu Daud at-Thayalisy, Musnad ath-Thayalisy. (Cet. I; Kairo: Dar al-Kutub al-Mishriyyah, 1321 H), Jld. IV, h. 393

[17] Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad bin Usman al-Zahaby, Siyar A’lam al-Nubala’. (Cet. VII; Beirut: Muassasat al-Risalah, 1410 H / 1990 M), Jld. XIII, h. 277-78

[18] Ibid., h. 278.

[19] Jamaluddin bin Abi al-Hajjaj Yususf al-Mizzy, Tahdzib al-Kamal fii Asma’ al-Rijal. (Cet. I; Beirut: Dar al-Fikr, 1414 H / 1994 M), Jld. XVII, h. 355

[20] Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad bin Usman al-Zahaby, Kitab Tadzkirat al-Huffadh. (Cet. I; Beirut: Dar Ihya al-Turast al-Araby, 1375 H / 1995 M), Jld. II, h. 636

[21] Abu al-Fida’ Ismail bin Umar bin Katsir al-Qurasyial-Dimasyqy, al-Bidayah wa al-Nihayah. (Cet. I; Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, T.Th), jld. VI, juz. XI, h. 56

[22]Al-Mizzy, Op. Cit., jld. II, h. 477

[23] Ibid., h. 471-72

[24] Ibid., h. 476

[25] Ibid.,

[26] Ahmad bin Ali bin Hajar al-Asqalany, Tahdzib al-Tahdzib. (Cet. I; Beirut: Dar al-Fikr, 1404 H / 1984 M), jld. 4, h. 140 – 41

[27] Ibid.,

[28] Al-Dzzhaby. Op.Cit., jld. IX, h. 381

[29] Jalaluddin Abd al-Rahman bin Abi Bakr al-Suyuthy, Thabaqat al-Huffadh. (Cet. I; Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, 1403 H / 1983 M), jld. I, h. 27

[30] Al-Mizzy, Op. Cit., jld. XII, h. 479-86

[31] Al-Asqalany, Op. Cit., jld. IV, h. 301

[32] Al-Dzahaby, Op.cit., jld. VII, h. 212

[33] Ibid., h. 206

[34] Ibid.,

[35] Ibid., h. 208

[36] Ibid., h. 210

[37] al-‘Asqalany, Op. Cit., jld. V, h. 35

[38]Ibid.,

[39] Ibid., jld. IV, h. 317

[40] Ibid.,

[41] Al-Mizzy, Op. Cit., jld. XXVII, h. 369-71

[42] Al-Asqalany, Op.Cit., jld. I, h. 31-32

[43] Ibid., h. 33

[44] Ibid., jld. VII, h. 259

[45] Ibid.,

[46] Al-Mizzy, Op. Cit., jld. XII, h. 462-63

[47] Al-Asqalany, Op. Cit., jld. IV, h.293-94

[48] Ibid., h. 294-94

[49] Al-Mizzy, Op. Cit., jld. XXVIII, h. 457

[50] Ibid., h. 458

[51] Ibid., jld. XII, h. 453

[52] Al-Dzahaby, Op. Cit., jld. IV, h. 108-09

[53] Al-Asqalany, Op. Cit., jld. XII, h. 385

[54] Abu Muhammad Abdullah bin Muslim bin Qutaibah, Takwil Mukhtalaf al-Hadis. (Cet. I; Beirut: Dar al-Jail, 1411 H / 1991 M), h. 92

[55] Lihat Abu Daud, Op. Cit., Kitab Thaharah, Bab al-Istibra’u min al-Bauli, No. Hadis; 22., juz. I, h. 6

[56] Al-Asqalany, Fath al-Bary Syarh Shahih al-Bukhary. (Cet. I; Beirut: Dar al-Fikr, 1414 H / 1989 M), jld. I, h. 352

[57] Syhab al-Din Ahmad bin Muhamad al-Khathib al-Qasthalany, Irsyad al-Sary Syarh Shahih al-Bukhary. (Cet. VII; Mesir: Maktabah al-Usariyyah, 1323 H), jld. I, h. 293

[58] Abu Zakariya Yahya bin Syaraf al-Nawawy, al-Minhaj Syarh Shahih Muslim bin Hajjaj. (Cet. I; Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1421H/ 2000M), jld. II, juz. III, h. 124

[59] Abu al-Hasan Ali bin Khalaf bin Abd al-Malik Ibnu Baththal, Syarah Shahih al-Bukhary. (Cet. I; Riyadh: Makatabh al-Rusyd, t.th), jld. I, h. 334

[60] Ibid., h. 335. Lihat pula al-Kirmany, Syarah Shahih al-Bukhary. (Cet. Beirut: Dar Ihaya al-Turats, 1401H / 1981M), juz. III, h. 74-75.

[61] Ibnu Majah, Op.Cit., juz I, h. 112

[62] Al-‘Asqalany, Fath al-Bary., jld. I, h. 375

[63] Muhammad bin Ali al-Syaukany, Nail al-Authar Syarah Muntaqa al-Akhbar. (Cet. I; Mesir: Makatabah al-Halaby, t.th), jld. I, h. 107-08

About these ads
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: